Home » Blog News, Cycling Tips, ROAD BIKE TOUR » Mr. Jagwinder Singh seorang Para-Cyclist bersepeda dari Malaka ke Singapore sepanjang 270 km

Mr. Jagwinder Singh seorang Para-Cyclist bersepeda dari Malaka ke Singapore sepanjang 270 km

para cyclist

Ia dilahirkan tanpa lengan sempurna, tetapi tidak pernah melihat kecacatannya sebagai rintangan. Jagwinder Singh adalah pengendara sepeda yang kompetitif dan mengendarai 50km hingga 80km sehari. Dia bercita cita suatu hari dapat merail medali emas Paralimpiade untuk India. Berasal dari sebuah desa kecil bernama Pattran, dekat Patiala di Punjab, Mr Singh berusia 14 ketika ia belajar bersepeda. Orang tuanya membeli sepeda untuk saudara perempuannya dan menyaksikan lomba sepeda yang menginspirasi dia untuk belajar bersepeda.

 “Semua orang mengatakan tidak mungkin untuk naik tanpa lengan saya, tetapi saya tidak ingin menyerah,” katanya.

 “Saya muak dan lelah dengan orang-orang yang menghalangi saya untuk mencoba apa yang saya pikir saya bisa berhasil, jadi saya akan menunggu semua orang tidur sebelum saya berlatih bersepeda di malam hari,” kata Mr Singh, yang dilahirkan dengan amelia, didefinisikan sebagai orang yang lengkap. tidak adanya bagian rangka anggota tubuh.

 “Pada awalnya, aku akan memutar pedal setengah dan perlahan-lahan aku belajar untuk mendayung sepenuhnya.”

 Segera, dia naik sepeda di jalanan dengan kecepatan tinggi. Itu memberinya rasa harapan bahwa dia bisa melakukan apa yang dilakukan orang-orang yang sehat secara teratur.

 Hari ini, pemain berusia 27 tahun telah memenangkan lebih dari 20 penghargaan dan medali, berpartisipasi dalam kompetisi bersepeda tingkat negara bagian, nasional dan internasional. Dua dari pencapaiannya yang paling membanggakan adalah memenangkan medali emas negara bagian dalam acara paracycling yang diselenggarakan oleh Asosiasi Bersepeda Chandigarh dan menyelesaikan, dalam sembilan jam dan 15 menit, sebuah sepeda siklon 212km yang diselenggarakan oleh Green Biker Association, Patiala.

Kecintaannya pada bersepeda dan keinginan untuk memberi kembali kepada masyarakat membawanya ke Singapura untuk memimpin ekspedisi bersepeda sepanjang 270 km yang disebut Ride To Serve 2019, yang diselenggarakan oleh kelompok bersepeda Ride To Serve bekerja sama dengan Dewan Kesejahteraan Sikh. Yayasan nirlaba India, Aditya Mehta Foundation dan sekelompok teman mengumpulkan uang untuk mensponsori perjalanannya ke Singapura. Dia memimpin 38 pesepeda dari Malaka ke Singapura selama dua hari untuk mengumpulkan dana bagi mereka yang kurang mampu.

Kata Mr Ricky Sapuran Singh, yang bersepeda bersama dengan Mr Jagwinder Singh dalam ekspedisi amal: “Sepanjang perjalanan, dia tidak menunjukkan rasa sakit dan dia tidak lelah. Saya kagum. Dia adalah yang tercepat di antara kita meskipun cacat. Dia adalah selalu dipenuhi dengan kepositifan dan dia mendorong saya untuk menantang diri saya sendiri. ” Selama dua minggu tinggal di Singapura, ia bersepeda antara lima dan 15 km setiap pagi, melewati Little India, Sikh Gurdwara Tengah, Plaza Singapura, dan Marina Bay.

“Ini pertama kalinya saya bersepeda di luar India, jadi saya agak gugup pada awalnya,” katanya. “Rute itu sangat indah dan orang-orangnya sangat baik.”

 Beberapa pengendara dan pejalan kaki bahkan berhenti untuk meminta selfie dan memberinya kata-kata penyemangat. Selama di Singapura, ia juga mengunjungi sekolah-sekolah dan memberikan ceramah motivasi kepada para siswa. “Orang-orang akan menghalangi Anda dan mengingatkan Anda tentang kekurangan Anda, tetapi selalu berusaha untuk memiliki pandangan positif dan percaya pada kemampuan Anda,” katanya.

Disadur dari   www.tnp.sg

© 2019 Bali Cycling Operator | All Right Reserved | Maintained by Wayan Kertayasa